Harga minyak jatuh, dipicu pengumuman AS lepas cadangan minyaknya

2 April 2022, 7:23

content=”https://img.antaranews.com/cache/800×533/2020/07/25/us-oil-10_1.jpg”

Rilis AS tidak ada artinya jika dibandingkan dengan ekspektasi bahwa 3 juta barel per hari minyak Rusia akan ditutup karena sanksi…

New York (ANTARA) – Harga minyak lebih rendah pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah anggota Badan Energi Internasional (IEA) setuju untuk bergabung dalam rilis cadangan minyak AS terbesar yang pernah ada.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni turun 32 sen atau 0,3 persen, menjadi menetap di 104,39 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Mei kehilangan 1,01 dolar AS atau 1,0 persen, menjadi ditutup di 99,27 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Baik kontrak acuan harga minyak mentah Brent maupun minyak AS anjlok sekitar 13 persen dalam penurunan mingguan terbesar mereka dalam dua tahun setelah Presiden AS Joe Biden mengumumkan pelepasan cadangan minyak daruratnya pada Kamis (31/3/2022).

Biden mengumumkan pelepasan 1 juta barel per hari (bph) minyak mentah selama enam bulan mulai Mei, yang pada 180 juta barel merupakan pelepasan terbesar dari Cadangan Minyak Strategis (SPR) AS.

Baca juga: Minyak turun karena AS pertimbangkan rekor lepas cadangan strategis

Negara-negara anggota Badan Energi Internasional pada Jumat (1/4/2022) tidak menyetujui volume atau komitmen masing-masing negara pada pertemuan darurat mereka, kata Direktur Divisi Urusan Unternasional di Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri Jepang, Hidechika Koizumi. Dia menambahkan bahwa detail tambahan dapat diketahui “dalam minggu depan atau lebih.”

OPEC+, yang mencakup Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia, pada Kamis (31/3/2022) tetap dengan rencana peningkatan 432.000 barel per hari ke target produksi Mei mereka meskipun ada tekanan Barat untuk menambahkan lebih banyak.

Perusahaan-perusahaan energi AS pekan lalu menambahkan rig minyak dan gas alam untuk minggu kedua berturut-turut tetapi pertumbuhan jumlah rig tetap lambat, karena pengebor terus mengembalikan uang tunai kepada pemegang saham dari harga minyak mentah yang tinggi daripada meningkatkan produksi.

“Banjir barel AS yang membayangi tidak mengubah fakta bahwa pasar akan berjuang untuk menemukan pasokan yang cukup dalam beberapa bulan mendatang,” kata analis PVM, Stephen Brennock.

Baca juga: Harga emas anjlok 30 dolar setelah rilis data pekerjaan AS yang kuat

“Rilis AS tidak ada artinya jika dibandingkan dengan ekspektasi bahwa 3 juta barel per hari minyak Rusia akan ditutup karena sanksi menggigit dan para pembeli menolak pembelian.”

Dalam sinyal bearish untuk permintaan, pusat komersial China di Shanghai terhenti pada Jumat (1/4/2022) setelah pemerintah mengunci sebagian besar dari 26 juta penduduk kota itu, yang bertujuan untuk menghentikan penyebaran COVID-19.

JPMorgan mengatakan dalam sebuah catatan bahwa mereka telah mempertahankan perkiraan harganya tidak berubah pada 114 dolar AS per barel untuk kuartal kedua dan 101 dolar AS per barel pada paruh kedua tahun ini.

“Yang terpenting, kami menyadari bahwa pelepasan persediaan minyak bukanlah sumber pasokan yang terus-menerus, dan jika rata-rata barel Rusia yang terdampar lebih dari 1 juta barel per hari tahun depan, ini akan membuat 2023 dalam defisit yang dalam, membuat perkiraan harga 98 dolar AS per barel kami untuk tahun ini terlalu rendah,” kata bank.

Baca juga: IHSG akhir pekan diprediksi melemah, pasar khawatiran krisis Ukraina

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022


https://www.antaranews.com/berita/2797109/harga-minyak-jatuh-dipicu-pengumuman-as-lepas-cadangan-minyaknya

Tokoh

Partai

Institusi

K / L

BUMN

NGO

Organisasi

Perusahaan

Kab/Kota

Provinsi

Topik

Kasus

Agama

Brand

Club Sports

Event

Grup Musik

Hewan

Tanaman

Statement

Fasum

Transportasi